Rabu, 27 Oktober 2010

artikel penggunaan teknologi internet e-library

Pengertian E-library

Menurut Anonim (2009) Konsep e-library adalah sebuah perpustakaan digital yang ada dalam website chickaholic dengan menyediakan link buku elektronik (e-book) yang dapat didownload pengunjung dengan gratis, buku yang telah didownload tersebut dapat / bebas disebarluaskan kembali dengan tidak mengubah materi yang ada dan menghilangkan sumber penulisnya.
Menurut Anonim (2009) Perpustakaan elektronik atau juga dikenal dengan perpustakaan maya atau electronic library adalah sebuah system informasi yang terdiri dari perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software), pengelolaan, pelayanan serta penyediaan (akses) informasinya dilakukan dengan menggunakan perangkat elektronis yang berupa computer. Dalam perpustakaan elektronik, bahan-bahan pustaka tidak hadir dalam bentuk fisik (disebut maya) yang umumnya ada dalam perpustakaan konvensional. Perpustakaan elektronik merupakan provider atau penyedia informasi, transaksi atau layanan informasinya bersifat elektronik, serta menyediakan bahan-bahan pustaka (item) selain dalam bentuk data elektronik juga dalam bentuk yang lain seperti yang umumnya ada dalam perpustakaan konvensional.
 Electronic Library (E-Library)
E-Library merupakan layanan IT terintegrasi untuk manajemen perpustakaan digital (digital library). LEN menyediakan e-library yang fleksibel dan customised sesuai kebutuhan pengguna.
Kelebihan dari perpustakaan digital sebagai sarana mudah dan cepat mengakses buku-buku, arsip dan gambar dari berbagai jenis saat ini sudah banyak diakui oleh kepentingan komersial dan badan publik sama. [11]
Traditional libraries are limited by storage space; digital libraries have the potential to store much more information, simply because digital information requires very little physical space to contain it. perpustakaan tradisional yang dibatasi oleh ruang penyimpanan; perpustakaan digital memiliki potensi untuk menyimpan lebih banyak informasi, hanya karena informasi digital memerlukan ruang fisik yang sangat sedikit untuk menahannya. As such, the cost of maintaining a digital library is much lower than that of a traditional library. Dengan demikian, biaya pemeliharaan sebuah perpustakaan digital jauh lebih rendah dibandingkan dengan perpustakaan tradisional.
A traditional library must spend large sums of money paying for staff, book maintenance, rent, and additional books. Sebuah perpustakaan tradisional harus menghabiskan uang dalam jumlah besar membayar untuk staf, pemeliharaan buku, sewa, dan buku tambahan. Digital libraries may reduce or, in some instances, do away with these fees. perpustakaan digital dapat mengurangi atau, dalam beberapa kasus, menyingkirkan dengan biaya ini. Both types of library require cataloguing input to allow users to locate and retrieve material. Kedua jenis perpustakaan membutuhkan katalog masukan untuk mengizinkan pengguna untuk mencari dan mengambil material. Digital libraries may be more willing to adopt innovations in technology providing users with improvements in electronic and audio book technology as well as presenting new forms of communication such as wikis and blogs; conventional libraries may consider that providing online access to their OPAC catalogue is sufficient. perpustakaan digital mungkin lebih bersedia untuk mengadopsi inovasi dalam teknologi menyediakan pengguna dengan perbaikan dalam teknologi buku elektronik dan audio serta menampilkan bentuk-bentuk baru komunikasi seperti wiki dan blog; perpustakaan konvensional dapat mempertimbangkan yang menyediakan akses online untuk katalog OPAC mereka sudah cukup. An important advantage to digital conversion is increased accessibility to users. Keuntungan penting untuk konversi digital meningkat aksesibilitas bagi pengguna. They also increase availability to individuals who may not be traditional patrons of a library, due to geographic location or organizational affiliation. Mereka juga meningkatkan ketersediaan untuk individu yang mungkin tidak pelanggan tradisional perpustakaan, karena lokasi geografis atau afiliasi organisasi.
• No physical boundary . Tidak ada batas fisik. The user of a digital library need not to go to the library physically; people from all over the world can gain access to the same information, as long as an Internet connection is available. Pengguna sebuah perpustakaan digital tidak perlu pergi ke perpustakaan secara fisik; orang dari seluruh dunia dapat memperoleh akses ke informasi yang sama, selama sambungan internet tersedia.
• Round the clock availability A major advantage of digital libraries is that people can gain access 24/7 to the information. Round ketersediaan Sebuah jam keuntungan utama dari perpustakaan digital adalah bahwa orang dapat memperoleh akses 24 / 7 untuk informasi.
• Multiple access . Multiple akses. The same resources can be used simultaneously by a number of institutions and patrons. Sumber daya yang sama dapat digunakan secara bersamaan oleh sejumlah lembaga dan pelanggan. This may not be the case for copyrighted material: a library may have a license for "lending out" only one copy at a time; this is achieved with a system of digital rights management where a resource can become inaccessible after expiration of the lending period or after the lender chooses to make it inaccessible (equivalent to returning the resource). Ini mungkin tidak berlaku untuk materi berhak cipta: perpustakaan mungkin memiliki izin untuk "meminjamkan" hanya satu salinan pada suatu waktu, ini dicapai dengan sistem manajemen hak digital di mana sumber daya bisa menjadi tidak dapat diakses setelah berakhirnya masa peminjaman atau setelah pemberi pinjaman memilih untuk membuatnya tidak dapat diakses (setara dengan mengembalikan sumber daya).
• Information retrieval . Temu kembali informasi. The user is able to use any search term (word, phrase, title, name, subject) to search the entire collection. Pengguna dapat menggunakan istilah pencarian (kata, frase, judul, nama, subjek) untuk mencari seluruh koleksi. Digital libraries can provide very user-friendly interfaces, giving clickable access to its resources. perpustakaan digital dapat menyediakan interface sangat user-friendly, memberikan akses yang dapat diklik untuk sumber dayanya.
• Preservation and conservation . Pelestarian dan konservasi. Digitization is not a long-term preservation solution for physical collections, but does succeed in providing access copies for materials that would otherwise fall to degradation from repeated use. Digitalisasi bukanlah solusi pelestarian jangka panjang untuk koleksi fisik, tetapi tidak berhasil dalam menyediakan akses salinan bahan yang kalau tidak akan jatuh ke degradasi dari penggunaan berulang. Digitized collections and born-digital objects pose many preservation and conservation concerns that analog materials do not. koleksi Didigitalkan dan objek lahir digital banyak berpose pelestarian dan konservasi bahan analog yang tidak. Please see the following "Problems" section of this page for examples. Silakan lihat berikut "Masalah" pada halaman ini untuk contoh.
• Space . Space. Whereas traditional libraries are limited by storage space, digital libraries have the potential to store much more information, simply because digital information requires very little physical space to contain them and media storage technologies are more affordable than ever before. Sedangkan perpustakaan tradisional yang dibatasi oleh ruang penyimpanan, perpustakaan digital memiliki potensi untuk menyimpan lebih banyak informasi, hanya karena informasi digital memerlukan ruang fisik yang sangat sedikit mengandung mereka dan teknologi media penyimpanan yang lebih terjangkau dibandingkan sebelumnya.
• Added value . Nilai tambah. Certain characteristics of objects, primarily the quality of images, may be improved. Beberapa karakteristik obyek, terutama kualitas gambar, dapat diperbaiki. Digitization can enhance legibility and remove visible flaws such as stains and discoloration. [ 12 ] Digitalisasi dapat meningkatkan keterbacaan dan menghapus kelemahan terlihat seperti noda dan perubahan warna. [12]
• Easily accessible . Mudah diakses.

Kesimpulan :
Perpustakaan sebagai salah satu faktor terpenting di lembaga pendidikan harus berusaha untuk selalu meningkatkan pelayanan bagi komunitas di lembaga pendidikan agar dapat memberikan akses yang mendukung. E-Library merupakan hal yang dapat mendukung kegiatan komunitas di lembaga pendidikan dalam mengakses informasi untuk kepentingan peningkatan mutu pendidikan.
Salah satu upaya memaksimalkan pemanfataan dan penggunaan informasi adalah mengembangkan infrastruktur informasi dengan konsep perpustakan digital (digital library) atau lebih dikenal dengan e-Library yang pada akhirnya akan menjadi perpustakaan virtual (virtual library). Digital Library (DL) atau perpustakaan digital adalah suatu perpustakaan yang menyimpan data baik itu buku (tulisan), gambar, suara dalam bentuk file elektronik dan mendistribusikannya dengan menggunakan protokol elektronik melalui jaringan komputer. Istilah digital library sendiri mengandung pengertian sama dengan electronic library dan virtual library. Keuntungan akan adanya perpustakaan digital antara lain : mengurangi terjadinya pengulangan kegiatan (plagiarism), penyebaran dan akses informasi akan lebih cepat tanpa batas waktu dan ruang, karena tidak terikat secara fisik, bersifat lebih luas dari katalog induk dunia (universal main catalogue) dan mampu melakukan kerjasama dalam jejaring informasi (information networking).
Untuk mengembangkan suatu program perpustakaan digital harus didukung dana dan sumberdaya manusia yang handal karena harus mampu mengelola berbagai komponen penting di dalamnya seperti : isi (content); sumberdaya informasi (information resources), aplikasi informasi (information application) dan jasa informasi (information services).


sumber :

http://sdpercobaan4wates.wordpress.com/makalah/makalah-e-library/

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Digital_library&ei=4vzHTNfjF8GecLqe8IQO&sa=X&oi=translate&ct=result&resnum=1&ved=0CBoQ7gEwAA&prev=/search%3Fq%3De-library%2Bwikipedia%26hl%3Did%26client%3Dfirefox-a%26rls%3Dorg.mozilla:en-US:official%26prmd%3Dv

1 komentar:

  1. Terima kasih ya gan atas artikelnya, thanks for sharing :)

    BalasHapus